Mohon maaf, bukan maksud saya kurang ajar.. Bukan maksud saya tidak perhatian, dan bukan maksud saya tidak sayang kepada anda.. Tp ini, berhubung masa depan saya.. Ribuan maaf yg kuucapkan pasti ga akan cukup, saya ga ngangkat telpon anda, ga bales sms anda, karena saya belum menggapai “langit” yg saya tuju, saya belum dapat merasakan “jalan angin” di kaki saya.. Saya harus menggapainya terlebih dahulu, dan saya akan mendatangi anda, saya akan pergi ke tempat anda.. Sesaat setelah saya menggapai “jalan angin” saya, sesaat setelah saya menjadi gagak.. IP bagus, kuliah berhasil, itu bukanlah sesuatu yg ingin saya berikan kepada anda, bahkan IP 4.00 pun saya ga akan membanggakan kepada anda, karena memang tak pantas dibanggakan.. Saya, pribadi dalam jiwa saya, entah saya mengkhianati potensi saya atau bagaimana.. Saya ga cocok kuliah. Walaupun saya jalankan, saya mendapat nilai yg cukup sempurna, saya memiliki potensi di dunia kuliah ini, semangat belajar saya tinggi, jauh lbh tinggi dr mahasiswa lain.. Karena, saya ga bisa kalo nilai saya jelek.. Saya, akan datang kepada anda, saya janji. Janji sebagai laki-laki.

posted with full-consciousness