Terkadang, gue sering berpikir, kalo gue ini hidup selama ini dengan belajar dr kesalahan gue, dengan menutupi kekurangan gue sedikit demi sedikit. Jaman dahulu? Gue selalu menjadi orang yg tersisih di pergaulan, selalu menjadi “the less needed person” ketika udah menjurus ke sebuah kerja kelompok, gue selalu tersisih dan sering bingung nyari kelompok. Gue yakin saat itu gue punya potensi, tp ga semua orang sadar akan itu. Hingga akhirnya, gue menjadi seperti ini. Entah kenapa, ketika gue belajar, gue merasa seneng banget. Apalagi materi² yg diajarkan kesannya kaya reuni sama guru² gue waktu dulu, ya. Buktinya, gue udah 3 minggu ga kuliah, anak² mulai berspekulasi kalo gue udah keterima jadi kadet AAL (amin). Buktinya, statistika Industri tadi, gue yg baru masuk 1x bisa ngajarin anak yg udah masuk terus (4x pertemuan). Terkadang gue heran, dan gue terkadang juga pengen nyombong tapi gue tau itu salah, dan gue lebih milih menyendiri ketika perasaan itu muncul. Soalnya gue pernah ngerasain yg namanya kesombongan tuh mampu menghancurkan segalanya. mulai sekarang, gue ga mau berada didalam sangkar yg dibuat bokap gue, kalo gue kudu menjadi ini, itu. Sekarang, gue yg menentukan masa depan gue. Gue akan ngambil langkah sekehendak gue, sesuai kata hati dan perasaan serta keyakinan gue. Karena gue yakin, dan percaya akan potensi gue. Ya, walaupun hasil psikotes kmrn msh kurang baik, IQ gue bisa dibilang superior, tp sikap kerja gue kurang.. Kurang tahan stress, kurang teliti, adaptasi.. Yaa, itu kerasa mungkin karena gue lelah kali ya.. Dan gue juga percaya, KARMA itu ada. Why? Dulu, waktu Paman gue yg Paspampres (saingan gue) stress gara² dicurangin, nyokap gue kan masih mengandung gue. Doi benci banget sama paman gue itu, alhasil? GUE IDENTIK muka + otak + psikologisnya sama paman gue. Jadi, gue malah lebih mirip sama paman gue ketimbang bokap gue. Sampe orang salah ngira, dikira gue paman gue pas di Surabaya. Banyak kesamaan antara gue dan beliau, tp di satu sisi gue bersyukur, karena Nyokap gue benci sama orang yg sukses kaya dia waktu dulu, semoga sama seperti gue (amin).

Terus ada yg mau gue bahas juga, mengenai Kepemimpinan kemarin gue mencalonkan senat, tp karena gue perwakilan dari Mahakarta, yg voting gue cuma 19 orang. Sebenernya gue yakin bisa jadi senat, asalkan votingnya diulang sampe 2x. Mengingat keterbatasan waktu, ya akhirnya gue cuma dapet sekretaris 2. Jadi, intrik dari sebuah voting, itu bukan karena seseorang punya wibawa dan mampu meyakinkan orang yg lainnya untuk memilih dirinya. Buktinya? Senat yg terpilih kerjanya 0 besar. Gue yakin gue bs jadi lebih baik drpd senat yg terpilih kmrn. Seorang pemimpin, harus mampu berpikir secara terstruktur, ringkas, efektif dan juga harus mampu menyampaikan secara lisan, disertai dengan Body Language. Mungkin beberapa orang ga menyadari body language ini, dan terkadang gue juga bersyukur karena gue secara spontan udah punya yg namanya body language, karena hal ini bisa dipelajari, tp dalam waktu dan proses yg aduhai panjangnya..

Terus, kategori dari seorang pemimpin sendiri, harus mampu mecakup 3 aspek. Kepribadian, Kesamaptaan Jasmani, Kecerdasan Intelektual. Dan pemimpin ini harus memiliki 3 aspek tersebut dalam kategori diatas rata². Kalo lo punya 2 aspek, tp ternyata lo malah kurang di 1 aspek? Yg ada bawahan lo berontak, karena dipimpin oleh seseorang yg kurang dr dirinya. Nah, jadi wibawa itu penting. Terutama buat laki². Karena kemarin, gue mampu jaga keamanan kompi 1 dr ancaman gangguan, karena mata gue tegas, gue yg bertanggung jawab atas keamanan.

Ada Cewe dari AMNI, namanya Mawar. Dia temen deket Fantra, dia cewe yg penasaran banget sama gue. Gue akui itu. Why? Karena dari 14 perwakilan Univ gue, fantra cewe sendiri dan tiap malem kami, para cowonya ngemis makanan ke dia. Mereka mengira kalo kami kompak. Dan itu benar. Sialnya, si mawar ini bilang “teman kamu yg kaya Arab”. Terkadang gue heran, gue tuh Arab dimananya sebenernya? Mantan gue bilang gue mukanya kaya Arab. Terus kata Laras, gue kaya Arab salah satunya karena gue tinggi besar. Nah lho? Soalnya selama tugas or materi lapangan, gue diem dan serius, ga senyum sama sekali, sampe si Mawar mengira kalo gue ini pendiem. Sampe akhirnya, klimaks pas Malam Inaugurasi, ada dangdutan dan biduannya cantik banget, yowes malam itu gue menggila sampe anak² kompi cewe kaget ngeliat gue yg notabene pendiem taunya gila juga. Baru deh abis inaugurasi “eh tolong isi ini ya, sama nomor HP sekalian” baru deh dateng kenalan² temen cewe. Dan jujur, ga ada yg gue inget namanya satupun.

Mungkin sekian dulu update blognya ya, sebenernya gue terbangun dr tidur, dan barusan denger lagunya Akon ft Michael Jackson yg hold my hand bagus deh🙂