Ya, lagi dan lagi. Kadet AAL menolak ane lagi. Kali ini lebih parah dr taun kmrn, ane gugur di kesehatan I. Penyebab? Mengejutkan. Varikokel ane turun lagi. Tadi ane sempet ngeliat kok kertas ane diotak-atik. Dan benar, ane gugur segugur-gugurnya. Ane pulang, tapi ane semangat. Impian ane stay di surabaya, pupus. Tahun ini, adalah titik balik ane mungkin. Dulu ane ditanya mau jadi apa, ane jawab mau jadi pilot. Ya, ane saatnya berbalik jadi penerbang AAU. Saatnya ane daftar karbol AAU. Mungkin aja, disinilah tempat yg disediakan Dia buat mencari rezeki buat ane di dunia. Ane emang dari awal masuk TN kalo ditanya mau jadi apa, ane jawabnya “mau jadi AU” bahkan pas PDK, pas pembaretan setelah RPS, ane manjat tambang sambil teriak cita² ane, AURI!. Cuma, pas ane terpaksa pindah dari TN, tiba² bokap manggil dan bilang gini, wan, kamu mendingan daftar AAL aja ya, supaya nanti kalo kamu diapa²in, ada backupnya seketika tinggal selangkah dan ane cuma patuh dan menjawab, iya pa, oke AAL nurani ane ga jelas saat itu. Sudah jelas semuanya, perjuangan tahap II dimulai. Jalan yg bercabang. Entah mana yg terbaik. God speed, Ridwan. Ada 2 cabang lagi. Akpol / Karbol. Itu semua tergantung nasib. Mati karena jadi taruna pun tak apa, itu tuntutan hidup. Bismillah, kukuatkan langkahku untuk menjadi karbol AAU. Ga ada yang tau jalan didepan, mungkin Allah udah menyediakan ane lahan disana buat ane garap bareng keluarga ane nanti.. Ya, semoga saja.. Ga ada yg tau, jujur ane rada ngedrop juga sih skrg, tapi ane jadi ga punya arah dan tujuan.. Ane ga ngebet kaya tahun kemarin alhamdulillah.. Ane cuma mau menjawab tantangan HIDUP. Ane cuma mau berikan yg terbaik. Diterima sukur, engga ya gpp juga. Toh sudah memberikan yg terbaik. Pa, ma.. Ini lho yg iwan cita²kan dari dulu. Mungkin iwan bisa sukses disini pa, mungkin kelebihan iwan ga dibutuhkan oleh TNI AL, mungkin ini merupakan kehilangan mereka kekurangan personel seperti iwan. Pa, Ma.. Mungkin kelebihan iwan ini dibutuhkan dibidang lain, mungkin kelebihan iwan ini sesuai dengan kriteria Karbol AAU. Mungkin Allah udah menulis nama iwan di AAU sana pake pensil dari dahulu kala, waktu zaman iwan masih di dunia mimpi.. Pa, ma.. Inilah iwan, yg akan berjalan dengan hati dan nurani iwan, yg mencari jalan yg terbaik buat diri iwan.. Pa, ma.. Iwan sudah bersikap ksatria kok, berusaha sebaik mungkin dan mengharapkan yg terbaik, dan juga memperkirakan hal terburuk.. Pa, ma.. Mungkin iwan sebagai pelengkap keturunan keluarga kerajaan Sutan Nurdin. Sudah ada yg di Kepolisian, TNI AL.. Mungkin iwan akan melengkapi dan BERDIKARI di TNI AU.. Pa, ma.. Iwan nulis ini dengan kesadaran penuh.. Pa, ma.. Apapun hasil karbol ini, iwan ga akan kecewa, ini ujian dan iwan pasti bisa melewatinya..