Judulnya begitu karena udah jelas, ya memang mau gimana lagi? Gue untuk beberapa saat ini ga punya goal yg pasti.. Gue harus nunggu taun depan, dan berjuang lagi, apa memang ditakdirkan utk jadi taruna apa harus lanjut di bangku kuliah.. Sekarang pikiran gue terbuka lebar, ga harus jadi taruna, asalkan dimanapun kita serius dan bisa menjaga karakteristik dan tanpa pengaruh, kesuksesan sudah pasti ada di tangan.
Sekarang, revisi aja ya tujuan yg taun lalu dipersiapkan dengan baik, dan liat hasilnya.. Gue coba uraikan deh, sewaktu² gue baca, gue bisa sadar.

1. Diet ketat, menuju tinggi + BB ideal dan postur yg baik. Yak, ini udah tercapai.. Kolesterol menurun drastis.

2. Psikologi. Yak, ini juga udah.. Alhamdulillah psikotes Karbol yg katanya susah bisa dilalui..

3. Perbaiki ibadah & melancarkan baca qur’an. Ini juga udah..

4. Perbaiki mata, dengan giat² total.. Ini juga udah..

Sekarang apa lagi? Ga ada.. Aimless, malah yg ada dikepala gue cuma 1.

1. Key In kuliah.
2. Khatam Al-quran.

Tapi refleksinya?

1. Main game, di kosan sampe lupa tidur.. Tidur pagi sampe siang.

2. Ke Game Center, intinya sama, tapi yg ini keluar duit. Sama, ga tidur.

3. Makan ga teratur, asal masuk. Apa yg dipengenin, itu yg dimakan..

4. Nyantai. Yak nyantai, wajar.. Ga ada kegiatan..

Sekarang alasan kenapa gue posting ini? Barusan di jalan gue melihat spanduk selamat datangnya UNY “Selamat datang Intelektual Muda”

Apa yg membedakan Taruna dan Mahasiswa?

Oke, gue beberkan kelebihan dan kekurangannya..
Poin 1 : taruna ; poin 2 : mahasiswa.

1. Taruna, bergerak atas dasar perintah, semuanya diperintah. Tapi inisiatif juga dibutuhkan, tapi inisiatif yg berlebihan bisa membuat atasan kesal. Karena inisiatif ada 2 sudut pandang, egosentris, atau orang lain.

2. Mahasiswa, dia berjiwa bebas, inisiatif terkadang tidak diperlukan, karena tugasnya hanya belajar, duduk di kelas, dapat nilai bagus, cepet dapet kerja. Or mungkin berorganisasi bagi yg senang melakukannya.

-+-

1. Taruna, lebih cenderung memiliki sifat “munafik” yang positif. Karena, ketika sedang di dalam ksatrian/resimen, mereka bener² jadi A, ikut aturan, idealis.. Tapi ketika diluar? Seperti burung lepas dari sangkar.

2. Mahasiswa, apa adanya. Mau di kos or di rumah, tetep jadi seperti itu, malah ada yg makin dimanja kalo udah di rumah.

-+-

1. Taruna, kehidupannya diatur, mulai dari melek, sampe merem lagi.. Semuanya ada jadwalnya semuanya ada kegiatan dan ada maksud dan tujuannya.

2. Mahasiswa, bebas. Aturan kampus hanya sekedar tulisan formal yg ga berlaku, karena dilanggarpun tindakan dr kampus paling ga boleh masuk doang.. Bahkan, harus bisa atur jadwal sendiri bagi yg bener² rajin.. Dan biasanya pontang-panting buat konsisten ngejalaninnya.

-+-

1. Taruna, semua terjamin. Dari ujung kepala sampe ujung kaki or bahkan dalem²nya dijamin oleh negara, bahkan istri pun walaupun cuma nikah doang, dapet tunjangan dari pemerintah. Tapi, resikonya, kalo mati ditanggung sendiri. (Mati ya mati, ga bisa nyalahin siapa²)

2. Mahasiswa, harus bisa survive dimanapun berada. Kuliah cum laude, belom tentu bisa dapet kerjaan bagus.. Dan mungkin juga ada yg menganggur, mau nilai bagus tp ga punya karakter, jelas akan musnah ditelan zaman..

-+-
1. Taruna, selain aspek intelejensinya yg ditempa, aspek emosional dan jasmani juga ditempa.. Wajar kalo orang bilang mereka adalah “Center of Excellence” dari ujung rambut sampai ujung kaki semuanya perfect, dan ga perlu cari cewe, tapi cewe yg datengin mereka.

2. Mahasiswa, gaya sesuai kepribadian masing². Aspek yg diutamakan hanya 1, intelektual.

-+-
1. Taruna, apabila sudah lulus nanti.. Mereka cenderung kaku di masyarakat, dan cenderung konservatif.

2. Mahasiswa, always supel dan mengikuti perkembangan zaman..

Mungkin itu dulu lah..
Kayanya gue di tahap “Always do your best” ketimbang, “choose for the best”

Intermezzo dikit,
CS Online ID: Ridwan4910 password ach****s
Nickname : Deathstare

COD 4 Nickname:DeathStar.

Ga penting memang, tapi daripada lupa.. Sayang gan..

Oh iya, billingnya ID: Ridwan11
Pass : 34.

Sip, selesai….