Akhirnya bisa nulis lagi haha, sebenernya ga terlalu penting soalnya yg gue tulis disini, rata² ga ada yg gue baca ulang. Gue taruh judul diatas soalnya yg bakal gue bahas adalah petuah dari Si A – Z. Semuanya baik, dan ada beberapa yg bertabrakan, disinilah filter alamiah kita harus jalan.. Ya, mungkin yg udah subscribe blog gue bisa jadi masukan juga ya, you guys there🙂

1. “Kamu kalo mau berjuang, ga usah mikirin gimana adek saya, saya jadi yg tertua di keluarga. Berjuang aja, pikir dulu diri sendiri, baru orang lain. Toh kamu sendiri belum berhasil, ga usah berpikir, saya harus jadi contoh untuk adik² saya” – Dato Rusman.

2. “Kamu harus bisa ya wan! Soalnya adek²mu ini yg akan mengikuti jejakmu” – Tommy Flobamora.

3. “Sebenarnya, didunia ini kita udah punya buku yg jauh lebih hebat dari perpustakaan paling lengkap, buku itu ada di sekeliling kita,wan. Misal, saya mau bahas sama orang² yg jago politik. Nah, ini nih bukunya *ambil di langit*. Yg dibutuhkan kesensitifan kita wan” – Dato Rusman.

4. “Whatever you do, wherever you will be, remember this,son. You’re not alone. You still have us!” – Tommy Flobamora.

5. “Take things easy, son! Fight like a man! Real one!” – Tommy Flobamora.

6. “Sersan aja, ngapain terburu²? (Serius tapi santai” – Papa.

Banyaak banget yg bisa ditulis, tapi karena dari BB, jari gue bisa keriting. Dan ada juga hal yg sangat sensitif yg ga bisa gue tulis disini, ini layaknya kaya “DAM” kalo jebol, orang tau semua gue kaya gimana. Dan orang yg bener² pernah gue kasih kunci DAMnya ya mantan ane itu dulu haha, tapi yaudahlah, itulah pelajaran.

Sekarang, gue memandang hidup jauh lebih santai dan tenang. Gue mengerjakan semua pekerjaan gue mulai dari yg paling sepele. Yg bagi orang ga penting. Tapi ingat, hal² kecil itulah yg akan membentuk kepribadian kita. Ga tau kenapa, peribahasa “Semut di seberang keliatan,tapi lutung di pelupuk mata ga keliatan” nempel banget di kepala gue haha. Cintailah pekerjaanmu, itu yg bisa sejenak menghilangkan rasa jenuh dan bosan. Dan ya, pekerjaan gue sekarang adalah sebagai mahasiswa, seorang lelaki calon teknokrat yg Insya Allah akan berguna di kancah pembangunan. (Masih “calon teknokrat” ga tau ke depannya, bakal dikasih apa?🙂 ). semua hal yg dilakukan dengan tenang, serius dan perlahan akan menghasilkan sesuatu yg sempurna. Tapi kalo dilakukan secara terburu², akan menghasilkan kecacatan dan kecerobohan.

Gue juga senang kalo ngumpul sama keluarga, apalagi adek² gue. Okelah gue sadis sering nyiksa adek² gue, tapi biarlah gue doang yg nyiksa. Ga boleh yg lain, sampe ada yg lain berani nyiksa adek² gue, ga tau bakalan kaya gimana nasib mereka. Alesan gue sayang sama adek² gue, soalnya posisi gue juga sebagai adek. Tapi abang gue dulu cueknya minta ampun, gue ngintilin doi maen sama temennya, gue digebok pake bola. Gue pulang sambil nangis. Gue ikutin lagi dia besoknya, gue ditinggal manjat, gue nangis lagi pulang. Gue ngerasa di saat itu, betapa istimewanya punya abang, apalagi diprioritaskan oleh si abang, dan ya main sama abang sama main sama temen itu beda, lebih enak main sama abang. Okelah dibikin nangis + dikerjain itulah sosok abang. Karena gue dulu punya perasaan pengen begitu, ya gue kasilah adek² gue keinginan dulu pas gue jadi adek. Sampe mereka sayang bener sama gue nyiahahaha. Ya, itulah sekilas perkembangan sekarang. sebentar lagi ada jarum infus yg mau ditancepin di tangan gue yg mungil ini ckck