We are basically seekers. Not takers “.

Nah, mungkin itu kata² yang tepat buat mulai kajian blog gw sekarang ini. Di tahun ini, tepatnya 2012. Gw mencoba menjawab tantangan hidup gw lagi. Which is gw cocok ga ya nerusin orang tua di p*lisi / atau nerusin cita² yang sebenernya diinginkan orang tua gw di K*det? nah padahal gw sendiri sih maunya di k*rbol?. Akhirnya, di penghujung tahun 2011 gw mulai memperbaiki apa yang menjadi poin minus gw waktu seleksi tingkat pusat k*rbol.

Sebenernya, sebelum berangkat untuk seleksi pusat k*rbol kemarin, gw udah ngomong ke ortu untuk operasi. Tapi ortu bersikeras, amandel itu gpp ga masalah. Yasudah, makanya pas gw gagal di pusat, bukannya malah nangis kaya calon yg lain, tapi gw malah cengar-cengir ketawa ketiwi hahaha. Tapi di tahun ini, gw udah nothing to lose. Apapun hasilnya gw siap.

nah, berikut ini evaluasi dari gw aja sih selama prosesi tes kemarin. Pertama, Amandel.
Ya, amandel ini memang sangat sangat mempengaruhi nilai  rik uji kesehatan, apalagi kalo udah terlalu gede ga ada ampun. Ketika lo masuk rik THT, nama lo udah pasti dicoret mentah².  Taun lalu gw baru sadar amandel gw gede banget, dan itu yg menyebabkan gw gugur di kesehatan tahap 1 k*det. Selain aspek varicocelle juga sih dilain sisi. Tapi itu masih bisa diakalin selama masih masuk kategori ringan.
Jadi, gw operasi di RS Pusat Polri Sukamto di kramat djati. Nah, awalnya gw harus konsul kesehatan dulu, untuk meyakinkan gw sedang tidak sakit dan siap untuk dioperasi. Baik secara fisik / mental. Awalnya, gw cabut dulu dari semester 3 kuliah gw. Karena seminggu sebelumnya gw udah MCU, diputuskan gw siap untuk dioperasi. Nah, waktu itu bulan september 2011. Gw udah nginep nih H-1. Untungnya, gw dapetnya di Mes Pati P*LRI kamarnya. Sampe keesokan harinya, gw ditensi sama dokter² praktek UPH. Cantik² lah pokoknya, diliat juga enak. Bikin tenang hahaha. Nah, selang bokap gw sama nyokap udah dateng, unfortunately, mesin operasinya rusak. Alhasil diundur sampe bulan depan. epic. Nah, bulan selanjutnya, akhirnya gw dioperasi. Gw disuruh pake baju yg cuma sehelai. Dan kancingnya kebalik (di belakang. Bukan di depan). Gw disuruh telanjang bulet cuma disuruh pake baju sialan itu. Nah, deg²an gw makin ga karuan sampe akhirnya gw masuk ke ruang operasi. Di dalem ruangan yg lumayan luas itu, gw dibaringin di meja operasi. Telunjuk gw ditempelin alat ga jelas yg berfungsi sebagai indikator denyut jantung gw. Nah, ruangan itu dinginnya naudzubilah. 16 derajat. Sialnya lagi, yg nungguin gw itu dokternya cewe. Bayangin aja lo malu ga cuma pake sehelai kain buat nutupin badan lo yg bugil? Naaah, dateng deh dokter cowonya. Gw mau ditusuk jarum infus. Gw tanya gini ke dokternya, “dok, sakit ga diinfus?“.  Dokter cowonya bilang “wah sakit mas, nih liat jarumnya gede, takut ya?”. anjir jelas gw takut.  Langsung dokter cewenya nyeletuk “engga kok, cuma kaya digigit semut”. Gw panik. “dok seriusan ini sakit ga? Aduh“. Mereka berdua ketawa. Dan ya, diinfus itu sakit. Setelah infus, gw ditinggalin sendirian lagi di ruang dingin itu. Gw mikir yg engga². Kok kaya ada malaikat pencabut nyawa di kamar operasinya ya? Sejujurnya, gw pengen lepas tu infus terus kabur dari ruang operasi. Tapi, gw mikir. Harkat & martabat gw ditaruh dimana? Dan penantian gw selama ini untuk operasi masa ga ada hasilnya? Akhirnya gw bertahan.
Akhirnya, dokternya dateng. Rame banget. Gw ngerasa kaya katak lab yg mau dibedah. Langsung diinfus gw dimasukin bius. Pandangan gw langsung sempet kabur (semacam kaya di film bioskop kalo lo kena bom tapi masih idup). Dokternya bilang, “hayoo, pusing ya? Udah ga usah dilawan, tidur aja. Karena gw ga mau terlihat lemah, gw jawab “hah? Engga tuh engga. Biasa aja dok“. Eh dokternya bilang gini lagi,“yaudah deh sekali lagi“. Yak gw pun tiba² gelap.

Pasca operasi, gw melek² ada di kasur dorong dan infus gw berubah warna jadi kuning. Itu gw bugil parah. Dan dibawa ke ruangan gw lagi. Leher gw panas, gw nelen ludah sakit. Setelah di kamar, gw cuma dikasihin susu dingin di cangkir. Susternya cuma bilang, “kalo udah kentut baru diminum ya”.  Gw ga kentut².  Tapi rasanya kok menggugah selera banget susu itu. Gw minum, eeh malah keluar dari idung susu gw barusan, bukannya masuk ke dalem. Pemulihannya 2 minggu. Lumayan lama menurut gw. Tapi diujung cerita, amandel gw beres.

Sekarang gw bakal bahas mengenai tes gw di 2012.

Pertama, bulang april. Gw pulang ke bogor. Denger info k*rbol udah pembukaan pendaftaran. Semua berkas udah gw siapin, dari A-Z. Legalisiran semua udah disiapkan berdasarkan pengalaman gw di tahun-tahun sebelumnya.

Gw ngajak sohib gw dari SMP, ardion. Ada di bawah gambarnya.

Gw ngajak dia daftar k*rbol. Awalnya gw daftar online dari rumahnya dia, dan menurut animo online, gw urutan ke 91. Dia ke 92. Akhirnya gw datang ke Lanud Atang Sendjaja Bogor. Lanud type A home of Chopper. Karena isinya cuma helikopter. Mulai dari twinpack, cougar, super puma.

Di pos pom, gw laporan. Intinya gw nanya, dispers dimana. Nah, gw dibentak pom. Dia nanya gw, udah pernah daftar berapa kali. Gw jawab aja baru sekali. Nah, hoki gw. Karena gw lupa cukur jenggot + kumis gw hahahahaha. Kalo gw jawab 2x, dipulangin gw hahahhaha. Akhirnya gw dapat nomor. Nomor gw 0036/K*rbol/ATS/2012. awalnya nunggunya lama banget buat dapet nomor ini .Penimbangan BB dan pengukuran TBpun dilakukan waktu itu gw berat 70 tingginya malah nurun 2 cm jadi 170 hedeh. ardion nomor 37, gw nomor 36. Awalnya ada 65an pendaftar. Untuk lanud tipe A, sedikit lucu animonya kalah sama Lanud Surabaya yg notabene tipe B.

Tahap I :
Seleksi administrasi. Disini dicek kelengkapan berkas lo, dari A-Z legalisirannya dll. Gw dapet sama mayor ga jelas siapa, baru kali ini gw daftar k*rbol untuk rikminnya dimintain dakolnem SD dan SMP. Taun lalu cuma dakolnem SMA yg digunakan. Kan dikasih waktu istirahat makan siang, tiba² ada calon yg mau ngenalin cewe cakep namanya margaretha kalo ga salah dia semangat banget ngasih pin BB tu cewe ke gw. Tapi, gw agak kurang ahli kalo kenalan haha. Ada lagi calon satu lagi namanya feza, nyeletuk pake muka serius “gw mah minder kalo sama cewe. Gw tajir engga. Pinter engga. Gw cuma ganteng doang”. HUAHAHAHAHAHA. Dari semua yang rikmin, lolos semua. Karena yg kurang² dikasih waktu untuk melengkapi. Gw pun segera ngumpulin itu dakolnem SD dan SMP.

Tahap II :
Pemeriksaan Kesehatan I. Ga tau kenapa, dari 65 yg kumpul sisa 55. Ya, seleksi alam faktor utamanya.
Pertama, pembagian kelas. Gw dapet di kelas/kelompok 3. Awalnya, gw masuk ke pemeriksaan mata. Disana kita berdiri dengan jarak tertentu dari papan yg isinya huruf. Awalnya gw hafalin tuh huruf. Jadi ga ada masalah. Lanjut ke tes buta warna. Calon sebelum gw, buta warna parsial parah. Dia ga bisa ngeliat bintik² warna angka yg ada di buku itu positif dia gagal. alhamdulillah sih, gw lancar² aja. Sampe disuruh micing kanan dan kiri. Terus gw masuk ke ruang pemeriksaan gigi. Masalah gigi, gw emang agak ga pede. Oke gigi gw bersih ga ada yg bolong. Tapi, struktur rahang gw rada unik. Makanya gw crossbite . sebenernya dulu sebelum gigi gw dikawat, gw malah ada open bite nya. Pokoknya gw pasrah aja lah sama hasilnya. Karena gw paling lama sendiri pas pemeriksaan gigi. Nah, gw kenal sama anak pusat tahun lalu, namanya Mars*n. Anaknya lucu, pokoknya diwaktu kita deg²an, cuma dia doang yang mampu bikin semua calon ketawa. Ya, tingkah lakunya yang diluar batas manusia normal. Lanjut ke THT. gw ga ada masalah di telinga, ataupun hidung ataupun amandel lagi. Bahkan dokternya sempat nanya, “kamu pernah operasi amandel ya?” gw jawab aja “kok tau bu?. “tau lah, bener kaaan?“. Yaudah gw jawab bener aja. Ga mungkin dong gw jawab “sok tau lu,nyet” bisa digampar map gw nanti. nah kocaknya, si Mars*n temen gw tadi, bisa-bisanya dia sariawan di pita suara HUAHAHAHA, dan rata-rata semua calon yang malam sebelumnya bersihin telinga pake cotton bud malah ditanya kenapa rongga telinganya merah. kalo menurut gw, mungkin dikarenakan iritasi kulit di bagian dalam telinga.
Terus gw ke ruang bedah umum. Jadi di ruangan ini, kita dijejerin semua buat pemeriksaan umum. Pokoknya bugil semua. Pertama, kita dicek tinggi berat badan, panjang kaki sama lingkar dada + pinggang. Alhamdulillah, kaki gw 1 meter lebih. Yg artinya bisa jadi penerbang. Dan berat badan gw turun 3 kilo. Jadi 172 cm dan 67 kg. Kaki gw 107cm.
Terus,scrotum alias biji lo dipegang, dicek itu biji cuma 1 apa ada sepasang / lo menderita varicocelle . Karena sebelum masuk ruangan ini scrotum  gw udah diguyur pake air dingin, makanya kokel gw ga kepegang. Deg²an gw terjawab gw ga ada catatan kokel, alhamdulillah. Lanjut, cek tremor jadi tangan lo dilurusin kaya zombie gitu, gemeteran apa engga tangan lo. Alhamdulillah tangan gw ga tremor. Dicek varises. Nah, ga tau kenapa di kaki gw jadi ada varises sedang. Padahal hari sebelumnya gw prakes di rumkitpol, ga ada varises. Terus cek ambeien juga ga ada. Terus tester tanya, “disini yg sudah pernah operasi siapa?”. Gw angkat tangan, ditanya kenapa gw bilang luka sobek akibat mukul kaca. Tahun berapa? Gw jawab 98. Ga masalah. Pas kita lagi nunggu, ditanya siapa yg mau ke toilet. Depan gw angkat tangan, namanaya Sund*ra dia mau ke toilet. Parahnya, dia nyaris keluar ruang bedah umum cuma pake kolor doang. Untungnya diingetin tester, bayangin aja itu rumah sakit lumayan rame, dia keluar cuma koloran hahaha. Pengecekan umum beres.
Lanjut, gw ke ruang tensi. Nah, didepan gw, ada 4 orang disuruh baring. sebelumnya mereka udah masuk duluan dan ditensi sama tester. Gw ketawa aja, kok bisa? Ternyata mereka tensinya tinggi semua. Gw pun masuk. Ditensi sama tester laki yg gw rasa inkompeten buat tensi orang. Masa tensi gw 140? Akhirnya gw keluar. Diluar, gw denger calon kelas selanjutnya yg lagi bedah umum. “kamu kenapa ini?” *nunjuk luka sobek*. Tuh anak jawab, “siap, jatuh pak”. “patah ga?”. “siap iya pak. Tapi cuma dikit”. HUAHAHAHAHAHA. Ada lagi yg varikokel, sama dokternya dibilang, “kamu kalo taun depan daftar lagi dioperasi ya?”. Anaknya ngejawab “siap biar saya bilang mama saya dulu pak”. Sama, yg gw denger cuma HUAHAHAHAHAHA. Nah, anak² nanyain tensi gw berapa. Gw jawab 140, disuruh baring. Gw ga mau, malah ngetawain yg baring². Eh, gw dipanggil lagi untuk tensi ulang. Pas ditensi, malah jadi 160. Testernya bilang “wuidih..”. Gw emosi, bilang “buset pak, kok malah makin parah?”. “yaudah boy, lo baring di kasur sana”.  gw ditensi sambil baring sama laki itu lagi. Eh, masih 160. Akhirnya, gw ditensi sama tester cewe, cuantik lah pokoknya, kerudungan. Pas ditensi, gw merhatiin matanya terus. Mukanya terus. Sampe dia heran dan nanya ke gw “kenapa mas?” gw jawab, “gpp mba, mba cantik sih siapa tau tensi saya jadi normal”. Fix, tensi gw langsung normal. 120/80 huahahaahahaha.
Penguman 5 hari setelahnya. Alhamdulillah gw lolos. Sisa 37.

Tahap III :
Uji Kesamaptaan Jasmani. sejujurnya, gw ga ada persiapan yang signifikan untuk kesamaptaan jasmani ini. karena gw takut malah nongol penyakit aneh-aneh pas gw tes kesehatan 1 akp*l nanti. Awalnya gw mikir, kalo gw makannya dikit, badan gw bakal ringan dan lari gw bakal banyak. Jadi gw bangun jam 4. Cuma makan sari roti yg 10 ribuan, + minumnya kratingdaeng. Awalnya kita pemanasan dulu, dipimpin sama testor. Abis pemanasan, bukannya malah makin ringan, gw ngerasa paha gw jadi kejang. dan kerjaannya gw beseeeeeer mulu. Pas tensi, tensi gw 140 *edan*  akhirnya pas lari, gw matok bareng ardion. Pas lari, gw nyantai dulu. Pas putaran ke sekian, perut gw panas + mau muntah (gw baru tau  ternyata ini efek kratingdaeng) ardion makin jauh dr gw, dan bahkan gw dioverlap (buset seumur² br kali ini gw dioverlap) sama yg udah lari paling depan. Mengecewakan, lari gw 6 kurang 10 meter. Gw ga bisa nambahin jarak, karena 10 meter di depan gw testor cuy -_-. Lanjut pull up. Setau gw, pull up yang penting jangan ngeper, mbecak, sama dagu harus diatas tiang. Gw pull up, tapi tangan gw sangat lebar. Gw dapet 14 disuruh udahan, GA DIITUNG. Gw dikasih kesempatan ngulang, naik lagi 14x, yg diitung cuma 12. Emosi. Lanjut ke sit up. Pas sit up, siku gw kena matras tapi ga bunyi. Lah ga diitung, emosi lagi gw. Gw genjot sit up gw. Kurang 1. Lanjut push up. Gw push up disuruh sempit, mana nempel dada gw. Dada gw lebar, makanya push up jg harus lebar. Diitung cuma 39. Emosi. baru kali itu gw push up tangan gw gemeteran (wajar le wong restok 28x). Rasanya gw mau pingsan. Mulut gw asam, kepala gw pusing. Tp gw tahan. Akhirnya shuttle run 1st trial, gw kepleset diputaran ke 2. Gw ngulang. Kasian temen gw yg lain. Pas gw jatoh, mereka malah berhenti. Alhasil mereka lebih dari 19 detik. Gw ngulang, dan lari gw jadi 18,4 detik. Si Tery The Hulk sama rizky emosi sama gw hahahaha.
Lanjut renang, gw pake gaya bebas. Awalnya laporan “Lapor, nama Muhamad Ridwansyah nomor tes 36 lajur 2 siap renang dan bisa renang”.  Dapet 22,4 detik kalo ga salah, itu 25 m. Nilai 100nya untuk gaya bebas 10 detik, untuk gaya katak 14 detik. Yg edan ada atlit renang, dia gaya kupu² -_____-  Sambil nungguin yg lain, calon² yg udah malah main perosotan di kolam cetek. Ada perosotan pendek liku² temen gw yg tingginya 180an malah masuk kesitu, dia nyangkut. Semua ngakak hahahaha.

beres renang, kita semua lanjut ke tes postur/anthropometri. disini diliat postur badan lo, cara jalan, penampilan lo ketika memberi aba-aba dan melakukan gerak PBB. gw ga ada masalah sih, malah ditanya fitness / ga soalnya dibilang dada gw gede. gw boong aja gw bilang renang. awalnya gw kira bahu gw bermasalah, testornya malah bilang bahu gw kuat, dan bagus. begitu juga dengan tulang punggung gw gw kira gw bongkok (abisnya kata emak sama bokap gw, gw dibilang bongkok. padahal bagus-bagus aja). sama kaki gw ga ada letter O dan ga letter X. gw optimis dengan hasil antropometri gw ini.

Tahap IV :
Pemeriksaan Kesehatan II . Di bagian rontgen gw aman, di cek darah insya Allah aman + urin juga aman. Dan tumben, di EKG gw ga ngulang hahaa. Nah, jarum suntiknya lebih kecil daripada gw tes taun lalu jadi ga begitu sakit. sebelumnya, gw udah minum obat buat nurunin kolesterol, yaitu Lipitor. sama Lokol Tea.

Tahap V :
Wawancara Mental Ideologi . Ini gw bentrok sama pengarahan psikotes c*pol. Akhirnya, fix gw mundur (gw udah istikharah). jadi pas hari H gw minta tolong ke ardion untuk bilang aja gw izin ke testernya. tapi namanya tes masa ijin? yasudahlah gw pasrah. awalnya yang bikin gw yakin sama c*pol, gw istikharah dimimpiin ada ibu-ibu lumuran darah kan, nah di tangannya itu ada secarik kertas tulisannya “P*lisi”. dan di mimpi gw yang satunya tentang k*rbol, gw dimimpiin gw masuk pos POM di depan, daan gw di sinis-in sama calon yang lain seakan gw curang. di mimpi gw ada D*ka, taun lalu dia tahap 2 k*rbol panpus. sama Purwant* taun lalu dia tahap 1 k*rbol panpus.

Ini untuk cerita tes k*rbol. Nanti gw lanjutin di yang part IInya heehe tangan gw keriting soalnya. nanti cerita ini bakal nyambung di segmen berikutnya *elah* hahahaha
thanks!