Sekarang, gw mau bahas tentang perjalanan gw selama tes c*pol. Ya, walaupun di satu sisi gw juga sempat sih daftar k*det (onlinenya doang, tulisannya rute 1). Pokoknya gw udah urutan 300-an kalo ga salah. Tapi, bukan masalah lah.
Nah, gw akhirnya daftar online untuk tes capol. Gw mendaftar pada kesempatan hari ke 3. Mengingat perjuangan gw di tahun 2010 lalu, gw kenal sama Dimas waktu 2010. Satu²nya c*pol yang udah sarjana, keluarga mereka baik semua. Itu yg ngebantu gw selama tes waktu dulu.
Awalnya, gw berniat daftar dari metrojaya. Tapi, karena KTP gw ga memenuhi syarat, gw akhirnya daftar di P*lres Kab. Bogor. Gw urutan ke 11 disitu. Itu aja gw ngedapetin nomornya mati²an, dan yg mengherankan, 10 orang sebelum gw ini kok udah pada dapat nomor? Kecewa di satu sisi sih iya, pelayanan dispers p*lres sangat tidak bertanggung jawab. Yasudah, tp itu ga dipermasalahkan. Semua berkas seperti DRH, pernyataan tidak kolusi dll sudah gw rampungkan dalam waktu singkat. lucunya, untuk dapet nomor tes kan harus diverifikasi dulu sama dinas pendidikan dan dinas kependudukan. lah, karena gw sering bolak-balik ke p*lres untuk nanyain nomor, akhirnya semua cat*rpol dikumpulin. (gaulnya dikumpulinnya pake sms gaaan huehehehe). Akhirnya, fix. Ngumpul untuk pengarahan hari pertama di Mako Brimob P*lda Jabar, di Cileungsi. Deket sama unpad. Gw berharap seperti tahun 2010 lalu, dimana pas ortu pada ngomong, kita bisa ngeliat di layar TV. Abisnya, bener² kaya lawak lah pokoknya. Sayangnya, kali ini tidak. Hanya ortu yg masuk ke dalem. Gw diluar dan, unfortunately babe gw ikut. Jadi, gw dianterin sama supir + bokap kesono. Jaman 2010 dulu? Ga men. Gw sampe ngemper di masjid agung, jalan sendiri buat pengarahan dari k*polda Jabar diwaktu itu. Siapa dia? Ya, K*polri sekarang. Gw dateng sendiri, gw ngambil informed consent sendiri.
Nah, di mako p*lda jabar ini, gw kenalan sama Cak*r juga (calon k*rbol) namanya Apr* Pran*to. Dia juga wanderers karena ga cuma daftar 1 aja, dia daftar k*det, k*rbol, sama akp*l. Gw tau dia, karena absen dia cuma selang beberapa nomor di depan gw. Dia gagal di k*rbol, k*det, sama akp*l. semuanya sama, di kesehatan pertama. Gw juga ketemu pejuang veteran akp*l 2010. Namanya Egyta, 1 kampus sama gw. 1 jurusan. dia juga nemuin blog ini ga tau karena iseng apa gimana deh ya? disuruh lah gw ngelanjutin blog gw ini huaahaha noh bro, udah gw lanjutin nih Sekarang gw langsung bahas tahapan mana aja yg udah gw lalui.

Tahap I.Rik Uji Kesehatan I

nah, disini awalnya gw dateng ke Bid*kkes P*lda Jabar di Jl BKR no 181 tepat jam 6 pagi. sampe sana, langsung dibagi kelompok baru lagi. gw masuk kelompok 12. informed consent yang udah gw isi, gw serahkan ke panitia. nomor tes kesehatan gw, jatoh di nomor urut 114. jadi, p*lres kab. Bogor masuk gelombang pertama. yang tes ada 299 orang (setelah 3 apa 4 orang dinyatakan gugur sebelum tes karena terlambat). awalnya, gw siram lagi biji gw biar varikokel gw ga kepegang, pake aqua dingin 1 Liter yang udah gw bawa dari penginapan gw. pas masuk, gw melakukan tes THT dulu. alhamdulillah, ga ada polip, sinusitis, amandel atau apapun itu. gw ga sempet liat nilai gw berapa, padahal kertas tesnya ga gw tandatanganin biar gw bisa ngira-ngira nilai gw berapa gitu. lanjut, gw ke bagian tensi. sejujurnya, semenjak pagi gw cuma minum aer putih doang supaya massa tubuh gw berkurang pas penimbangan. nah, gw malah lupa ini tekanan darah gw bisa turun / bahkan tinggi dan denyut nadi gw malah abnormal! tapi mulut gw komat kamit baca alfatihah doang. eh, testernya nanya “dari mana mas?” gw jawab aja “dari p*lres kab bogor pak”. “kesini sama siapa mas?” gw jawab “sendiri pak”. “bagus!” gw senyum doang. lanjut, gw masuk ke bedah eksternal. disini, lo dicek rusuk pernah patah / ga, nafas lo bronkhitis atau engga, tangan pernah patah atau engga, pernah ditindik atau engga. jadi cuma buka baju atas doang. yak, normal juga alhamdulillah.

lanjut, gw masuk ke bagian pengukuran tinggi, berat badan dan lingkar dada & pinggang. yap, tinggi gw jadi 172 cm dengan berat 66 kg *turun 4 kilo dari 70* . pengukuran dada gw ketika ekspirasi 102 dan ketika inspirasi 118. lingkar pinggang gw lupa 72 apa 68. gw melanjutkan ke bagian tes mata. ini agak gw akalin sih sebenernya, alhasil mata gw normal ga ada minus-minusnya baik mata kanan/kiri. pas bagian buta warna juga gitu, alhamdulillah normal. lanjut ke gigi. “bridgenya pasang dimana mas?” dengan segala kecerdikan gw jawab “siap, di RS Bh*yangkara bu” ibunya nanya lagi “di bandung?” gw bales “bukan bu, yang di jakarta” hahahaha padahal gw masangnya di Dokter praktek yang masih keluarga sama gw di kelapa gading. ini namanya cerdas!.

pas bagian paling menegangkan, yaitu bedah umum. yang dibugilin dari atas sampe bawah. gw ke WC ambil wudhu sama guyur biji gw lagi biar aman-aman aja. yak, pas dicek varises, AMAN! morfologis kaki, AMAN! pas dicek luka jaitan gw, dia cuma liat bagian hasta doang tapi yang disikut sama yang di deket nadi ga kecatet (ini gw yakin banget efek doa + air wudhu) dan begitu juga pas varikokel, ga kepegang. alhamdulillah, gw diridhoi banget ini sama Allah swt. ambeien jelas ga ada riwayat gw men.

akhirnya, gw shalat zhuhur + doa di masjid bid*kkes. setelah shalat, dilanjutkan dengan parade kesehatan. jadi disitu lo laporan sama tim kesehatan. yang newbie pada jejeritan. gw walaupun deg-degan, tapi karena doa mulu, aman gw. setelah selang waktu sekian lama, gw lolos  dari 299 yang tes yang berhak maju cuma 83 untuk gelombang pertama. nilai kesehatan gw secara kuantitatif 60 dan kualitatif C. dengan lawan 400an yg berhasil dari 1600an.

Tahap II. Psikotes

sebelumnya pengarahan dulu kan di P*lda Jabar. gw dateng pagi banget, barengan sama kenalan. gw biasanya ngebus sendiri, ini dianterin naik mobil, dibayarin makan pagi wehh, subhanallah banget. diantara semua calon, gw doang yang pake kemeja selain warna putih (ini karena gw pengalaman aja sih, eh taunya gw beda sendiri -__________-). gw ngeliat cap*lwan cantiiiik banget, dia nungguin di depan gerbang. gw nyeletuk aja ke temen gw “pi, selama gw tes baru kali ini cap*l ada yang cakep” huahahaha. pas masuk ke dalem gw dibagiin nomor. nomor 121 untuk tes psikologi. setelahnya, gw nginep di hotel yang nyaman. lagi-lagi ini semua diakomodasi sama kenalan gw itu. pas tes, gw bawaannya santai. karena psikotes c*pol ga sesulit TNI. bahkan, ketika tes kecerdasan umum, gw bisa kerjain semuanya (100 soal) sambil makan permen karet (padahal gw duduk di deretan depan). disini, gw leluasa ngeliat cap*lwan yang cakep itu. sampe dia ngeliat gw balik, dan gw malu sendiri (wajar, ini trik supaya gw ga tegang) lanjut ke soal Pauli. gw lumayan banyak juga ini untuk soal penjumlahan koran. pokoknya, akhirnya penjumlahan gw sebanyak 5739 dan salah 0. bahkan sampe nama gw dicatet sama ketua timnya karena banyak banget pauli gw. gw tukeran sama sebelah gw untuk dikoreksi, dia juga golongan tua, umurnya 20 tahun sama kaya gw. namanya R*ndy. pas pengkoreksian, gw dapet nilai 84. tapi, temen seperjuangan gw egyta kurang beruntung untuk menerukan ke tahap selanjutnya. begitu juga dengan temen-temen gw dari p*lreskab bogor. termasuk yang mengakomodir gw selama di bandung. akhirnya, hari itu juga gw pulang. saingan gw 224 lagi.

Tahap III.Pemeriksaan Tes Akademis

gw drill semua soal matematika, bahasa inggris, bahasa indonesia, sejarah, UU Kep*lisian, UUD, sedikit Fisika dan sangat sedikit kimia. gw optimis soal yang keluar bakalan sama sistemnya kaya taun lalu. gw nginep di rumah warga. untuk hari pertama, yang akan diujikan adalah Pengetahuan Umum dan Bahasa Indonesia. seinget gw ga ada perbedaan antara soal IPA dan IPS. jadi, disini lah pengejaran pertama untuk meraih poin tertinggi. gw akhirnya kenalan secara resmi sama si R*ndy, karena dia nanya “eh lo daftar karb*l ya dari ATS?” gw kaget dan gw jawab aja “iya,lo juga ya?” .”bukan, gw temen tery makanya gw disuruh nyari yang namanya ridwan, soal koran lo juga kemaren banyak, pasti lo pernah psiko TNI” huahaha bisa aja . gw kenal dia pas lagi pembagian rik akademis. sambil nunggu, gw baca singkat tentang kimia. eh tanpa diduga, ADA PEMBEDAAN ANTARA SOAL IPA DAN IPS! ga fair banget! jelas IPS yang “naik daun”. ya gw kelabakan, karena fisikanya agak sulit, biologi banyak yang lupa dan kimia dipenuhi keraguan. apalagi UU kep*lisian, gw cuma hafal isinya. tapi kalo ditanya pasal berapa, modar aje gw. gw keringet dingin, tapi gw bertekad ngejar di B.Indonesia. yang IPS selesai duluan semua dan keliatan pede. ga kaya yang anak IPA. ini soal akademis untuk PU ada 100 soal waktu cuma 90 menit. begitu juga dengan B.Indonesia waktu 90 menit 100 soal. pas keluar ruangan, gw keringet dingin. gw langsung persiapan untuk Matematika diesok hari (sialnya, B.Inggris ga ada). dari siang sampe jam 9 malem gw nonstop ngerjain soal-soal SMA waktu UAN. jam 9 gw tidur, jam 3 pagi gw bangun lg untuk belajar. akhirnya dihadapkan dengan rik akademis hari kedua. gw ngerjain matematika sebaik mungkin, 120 menit untuk 100 soal. soalnya juga bukan itungan singkat. dulu gw mati kutu di limit sama integral. tapi itu semua makanan gw selama kuliah, jadi no problem. ketika pengawas ngasih tanda 5 menit terakhir, gw baru nyelesaikan 60 soal dan 40 soal gw nembak. pas hasilnya keluar, di rank dari urutan 1 – 65. gw rank 67. nilai gw 68,80 dan dari rank 1 – 65 itu cap*lwannya dari 24 yang lolos cuma 2 dan 22 lainnya ada dibawah gw. zaman gw dulu pas akademis, passing gradenya 45 ga kaya gini. dan 2/3 bagian dari 65 yang dinyatakan memenuhi syarat, semuanya anak IPS. dan rank 1nya nilainya tembus 92,8 dengan matematika cuma salah 7. gila aja! gw yakin ada apa-apanya dan benar. ketika gw cek si rank 1 itu berkasnya (raportnya rata2 MTK cuma 70an) gw yakin ada kecurangan dan kebocoran. seumur-umur gw tes, baru kemarin doang gw nangis. ya, kalo gw ga dicurangin harusnya taun ini gw masuk dan jadi akp*l angkatan 47. bahkan pas gw tanya sohib gw alv*no di padang akademis rank 1 dia dengan nilai 67 koma. apanya yang fair? IPS IPA dirandom. kualitas soal MTK IPS lebih mudah daripada IPA. ga adil. gw cuma bisa nangis waktu itu, sempat putus asa. tapi setelah gw cek yang rank 1 di p*lres, gw lega. karena gw kalah akibat dicurangin, bukan karena gwnya sendiri.

sebelumnya bokap gw udah bilang, untuk jadi p*lisi, itu sangat ga bener persaingannya. seharusnya bokap gw bisa sekolah lagi, tapi ditodong 5M total. duit darimana? mau jadi jendral harus bayar segitu? emang gaji ortu gw berapa? nonsense.

pas gw liat ada t*runa ak*olnya ada 5 orang masih pada Brigdat*r, posturnya jelek banget. ada yang skoliosis, bahu miring,bongkok.. hadeh, emak gw kalo ngeliat bukannya malah kagum tapi ketawa mungkin.

dan gw diusulin sama sohib gw ardion untuk ngusulin jadi mayat hidup aja di karb*l. gw ga tau bisa atau engga. dan gw udah terlalu capek untuk ngulang taun depan tanpa kepastian. berikutnya, gw ceritain di part 3