dan gw kerjaannya cuma di rumah, nonton DVD terus sampe bego. nemenin ardion lari. sampe pas gw lari sama ardion kan gw udah ga sekuat dulu lagi (udah ga ada motivasinya) ardion bilang “lemah amat lu nyet” gw bilang aja, “elu calon tar*na ngajak mahasiswa lari, ya jelas kalah lah!” huahahaha. dan yang terimakasih juga buat enyaknya ardion yg udah nyemangatin gw. sampe pas siang-siang lagi nonton film 1911 ardion bbm gw gini dialognya :

A : wan nama lo masih dipanggil pas POM tulis.

G : tai becanda aja lu yet.

A : serius gw, tanyan mars*n sama tery. nama tito juga masih dipanggil,kn gw bilang lo coba ngomong

G : Serius?

A : serius njing, sms mar*an sama tery. nama lo masih dipanggil

gw sms si mars*n dan dibales “iya bang nama lo dipanggil, tapi dicoret deui deh”

G : lah kokj bisa cuy? kan gw ga ikut MI

A: lah beneran njing kaga percaya beneran lu

G : engga, terus kalo dateng telat gw bawa apa dah? buset

A : ya nama lo dicoret deui ndul, makanya kan gw bilang coba tanya dulu soalnya tes itu berlanjut. gw mau balik.

dan besoknya gw dateng modal nekat. ga ikut MI dan skrinining tulis modal muka tebel. anak-anak kaget, gw jadi mayat hidup. tapi sebagian dari mereka nrimo gw sebagian lagi enggak. keliatan dari mukanya. sama seperti yang ada di mimpi gw. ada si d*ka sama p*rwanto. gw diabsen, dan pak katsmiran nanya “ada yang belum diabsen?” gw angkat tangan. dan gw ditanya kemarin kenapa ga dateng, alesan gw demam. dan gw bilang aja gw ga ikut MI. dan mereka pun geger. gw disuruh ke dispers. status gw mayat hidup. udah dicoret tapi gw nongol lagi. setelah berkelit sekian lama, fix gw terlalu telat untuk melanjutkan tes. karena udah mau pantukhir daerah. temen-temen juga udah nyemangatin gw supaya bisa ikut tes lagi. sebagian ada yang tulus, ada juga yg engga. dan mayornya mewakili d*nlanud meminta maaf, karena itu menyangkut kredibilitas instansi dan gw telat 1 minggu untuk susulan. dan orang PMnya nanya ke gw gimana, gw jelasin aja telat. tahun depan mungkin gw tes lagi disini. dia bilang “oke nak, gpp kami tunggu disini. semangat ya!” mungkin taun depan gw fokusnya 1 aja. karena gw sempat ngeliat tweetnya temen kuliah gw, Ayu Anggraeni intinya

“1 ketika dibagi dengan beberapa angka akan semakin mendekati nol”

maknanya, jadi kalo lo fokus 1 tujuan kemungkinan berhasilnya akan lebih gede. tapi kalo lo fokus 2 tujuan, kaya gw kemarin akp*l sama karb*l. berarti analoginya 1 dibagi 2 jadi 0,5. which means i was only stand for 50 % chance of succeed. nah, itu pembelajaran buat gw sekarang. emang sih, dari semua calon karb*l mereka emang pinter-pinter. nemnya aja pada 56, 54. gw cuma 52. makanya, disini gw bersaing dengan kemampuan dan otak. bukan dengan uang seperti di ak*ol.

sekian dulu deh hehehehe