Finally I barely make time to write this blog all over again.

Setelah diterjang sama badai per-UAS-an akhirnya gue bisa lewat juga. Bayangin aja, ujian pas puasa itu bukanlah sesuatu yang mudah kan? Ya betul. Kalo biasanya spare karbohidrat lo bisa masuk ke otak, dan bikin lo laper, tinggal jajan.
Tapi beda kalo ujian ketika puasa lo bener² dalam kondisi terpayah nahan laper, dan satu²nya hal yang bisa recharge energi lo kembali cuma 1. Apa? Tidur. Dan itu quite wasting time, I think.

Tapi, dengan segala rahmat dan hidayah-Nya, gue bisa juga ternyata dapet nilai maksimal. Dan anehnya, semester ini ga ada itu nilai A-. Mungkin emang tangan Tuhan itu selalu ada disekitar kita kalo kita mau mencari. Dan anehnya lagi, semester ini nilai gue lebih tinggi daripada semester kemarin (achievement tertinggi IP ya pas semester 5, eh ternyata semester 6 lebih tinggi). Yang ngebuat gue ga PD nilai gue bakalan bagus adalah : gue terlalu banyak buang waktu untuk main ketimbang belajar. Nah, itu dia yang ngebuat gue ga yakin nilai semester ini bakalan bagus. Spare time abis ujian, temen dateng ke kos ngajakin maen tanpa pikir panjang enjoy aja gue main. Bukannya dipake buat belajar materi keesokan harinya. Tapi, beberapa hal yang gue peroleh dari gaming adalah : otak gue selalu fresh setiap saat. Kaya cangkir yang isinya udah dikosongin dan siap dituangin air the lagi. Tapi ya tiap orang sih beda² pendapatnya.

Now, I’d like to share all of you about my own principals, my own code.
Kalo kata tokoh villain di Fast Furious 6 “every man should have a code” me? “Every man should have codes” hahha.

Code pertama, Gue penganut paham totalis (gatau deh ini ada apa engga namanya totalis) ahahha. Intinya “do everything on 100% of you”. Semisal? Gue pengen main ah » main sampe ancur (100%). Gue pengen olahraga ah » olahraga sampe ancur. Gue pengen belajar ah » belajar sampe ancur. Jadi apapun yang gue lakukan, jarang ada penyesalan. Itu karena gue menikmati semuanya dari awal, ga peduli berapa waktu yang digunakan haha. Kalo kata om dato, nasihat yang gue peroleh setelah shalat tarawih di banjarmasin “kamu ingat ini, hari ini saya harus lakukan yang terbaik. Belum tentu kamu dikasih hidup di keesokan harinya untuk melakukan aktivitas, jadi kalo memang sudah saatnya untuk berhenti, kamu puas melihat ke belakang atas kerjaan kamu. 100%. Kalo orang aja senang melihat hasil kerjamu, apalagi kamu? Ada kebanggaan yang terbesar di dalam diri”. Mungkin ga selengkap yg diomongin beliau, tapi itu garis besarnya.

Code kedua, “hari ini saya harus buat yang terbaik” kalo ini dari papa. Papa selalu bilang ini dan menasehati ini kalo ketemu gue. Esensinya? Buat yang terbaik bukan berarti lo harus jadi yang terbaik dari orang² sekitar lo dengan menghalalkan segala cara. Tapi cukup apa yang lo lakukan bener² karya lo 100%. Bukan nyuri dari sana sini.

Code ketiga, “Jangan anggap hidup itu persaingan”. Ini nasihat dari tante fara. Waktu itu gue cerita ke beliau kalo gue punya rival buat saingan IP, dan itu yang ngebakar semangat gue. Buat gue, rival itu motivasi. Supaya kita lebih semangat mengerjakan sesuatu. Tapi kalo gue renungin selama perjalanan dari St.Gubeng – Gresik gue mikir.. Kalo rival gue udah ga ada, gue bersaing dengan siapa? Nah. Be yourself. Gue inget kata psikiater AD waktu gue konsul psikologi dulu. “Apa yang kamu lakukan ya buat kamu sendiri, nak. Bukan untuk ditunjukkan ke orang lain”. Bener juga, gue harus mengubah mindset kalo apapun prestasi yang gue peroleh bukan buat swagging all around, tapi supaya ngebuat gue jadi “manusia”.

Code keempat. “Hidup itu indah” versi om dato yang terakhir. “Hidup itu pilihan” versi om dato yang pertama. “Hidup itu perjuangan” versi bapa jen. Kalo gue, punya code yang merangkum semua itu jadi 1 kalimat, dan memang itu yang gue rasakan. “Hidup itu adalah pilihan untuk berjuang atau tidak, dan menikmati keindahan saat dan setelah perjuangan” ini versi gue.

Code kelima. “Be unique, no matter what“. Ini kode yang gue peroleh sendiri. Disini maksudnya, tiap orang dan manusia itu merepresentasikan suatu pemikiran dan gagasan yang berbeda, ilmu yang berbeda karena Allah menciptakan manusia dengan segala keragamannya. Jadi gue bisa dibilang, anti mainstream. Why? Karena terkadang dengan mainstream tu sendiri membuat seseorang menjadi lunak, ngikutin arus tanpa paham apa adanya. Jadi, implementasi dari be unique ini sendiri adalah supaya orang tau, siapa Ridwan dan bagaimana kapabilitasnya. Sebatas itu, seseorang dianggap berharga apabila ada value yang jarang terdapat pada dirinya, bukan? Kalo contoh simplenya dari code kelima ini, dimulai dari tugas perkuliahan ataupun tugas apapun. LAKUKAN SEMUA YANG ADA DI KEPALAMU, ON THE FIRST THOUGHT AS FAR AS YOU THINK IT IS RIGHT. Jangan takut keliatan bego. Orang jadi pinter dan dibilang pinter setelah pernah mengalami masa bego. Gue ga pernah takut salah sekalipun kalo mencoba sesuatu. Dan gue mengecam keras orang yang meyalahkan sesuatu yang baru. Manusia diciptakan sebagai manusia yang kreatif. TAKE RISK, AND BE YOURSELF.

Lanjutan dari code²nya mungkin akan gue pos beberapa tahun lagi, sebenernya masih banyak sih. Ini kan cuma ajang sharing, barangkali kita bisa saling menasehati satu sama lain, mungkin aja ada code(s) baru yang bermunculan setelahnya. Anyway, thanks! Dan mudah²an gue bakal lebih rajin lagi update blog ini, nuangin semua hasil renungan nasihat dari orang² hebat disekitar gue.

PS : tulisan gue ga ada sistematikanya sama sekali. WELL THAT’S CREATIVE, DUDE. ANTI-MAINSTREAM HAHAHAHAH